Saturday, April 26, 2014

Kisah si Anak Singa


Kisah si Anak Singa

"Kalian adalah sebaik-baik ummat yang dilahirkan untuk manusia, kerana kalian menyuruh yang ma'ruf, mencegah yang mungkar dan beriman kepada Allah." [Ali Imran;110]


     Alkisah disebuah hutan belantara seekor singa betina telah melahirkan anak akan tetapi malang sungguh nasib si anak singa apabila ibunya mati setelah melahirkannya. Si anak singa yang lemah kini hidup tanpa perlindungan ibunya.Seketika kemudian datang segerombolan kambing melintasi kawasan tersebut. Seekor ibu kambing tergerak hatinya untuk melihat si anak singa tersebut. Terbitlah naluri keibuan di hati ibu kambing tersebut untuk merawat dan melindungi anak singa itu.Si ibu kambing membelai si anak singa itu dengan penuh rasa kasih dan sayang. Dek kerana rasa kasih dan sayang yang dirasai, si anak singa tidak mahu berpisah dengan ibu kambing tersebut dan anak singa ini terus mengikut ke mana saja si ibu kambing pergi. Maka, jadilah si anak singa sebahagian dari kawanan kambing tersebut.Hari berganti hari, si anak singa kini tumbuh dan membesar dalam asuhan si ibu kambing dan hidup dalam komuniti kambing. Ia menyusu, makan, minum, bermain bersama 
anak-anak kambing lainnya. Tingkah lakunya juga persis seekor kambing malah ia juga mengeluarkan suara seperti kambing, mengembik bukan mengaum!!! Ia merasakan dirinya seekor kambing dan tidak pernah merasakan dirinya seekor singa!!!Pada suatu hari, tragedi menimpa kawanan kambing tersebut. Seekor serigala yang buas datang untuk memburu kambing-kambing tersebut. Semua kambing-kambing ketakutan dan bertempiaran lari. Si ibu kambing yang ketakutan juga lari tetapi dia meminta si anak singa untuk berdepan dengan sang serigala."Kamu singa, cepat, berdepan dengan serigala itu! Cukup hanya dengan auman mu yang keras akan menakutkan serigala itu!", si ibu kambing berkata.Tetapi anak singa itu juga turut ketakutan malah ia melindungkan dirinya di balik si ibu kambing. Ia berteriak sekuat-kuatnya tetapi yang keluar hanya suara embikan sama seperti kambing-kambing yang lain. Ia tidak mampu berbuat apa-apa ketika salah seekor anak kambing yang tak lain saudara
sesusuannya di terkam dan dibawa lari oleh serigala. Si ibu kambing sedih mengenangkan anaknya tewas dimakan serigala. Ia menatap si anak singa itu dengan perasaan kecewa dan marah."Seharusnya kamu mampu membela kami! Seharusnya kamu mampu menyelamatkan saudaramu! seharusnya kamu mampu menghalau serigala yang jahat itu!"Si anak singa hanya mampu menunduk dan sedih. Dia tidak faham akan kata-kata si ibu kambing. Dia sendiri takut akan serigala itu dan tidak mampu berbuat apa-apa.Hari berikutnya serigala jahat itu datang kembali memburu kambing-kambing tersebut. Kali ini si ibu kambing tertangkap dan tiada seekor kambing pun berani untk menolong si ibu kambing itu. Si anak singa itu tidak sanggup melihat si ibu kambing yang dianggap seperti ibunya ditangkap oleh serigala itu. Dia nekad berlari dan merodok serigala tersebut. Serigala itu ketakutan melihat anak singa itu dan melepaskan cengkamannya. Sang serigala ketakutan, dia merasakan itulah akhir hayatnya.Dengan kemarahan yang luarbiasa, si anak singa berteriak keras, "Embiiikkk!" Melihat tingkah si anak singa, serigala itu sedar bahawa dihadapannya cuma seekor singa bermental kambing, tiada bezanya dengan kambing yang lain. Ketakutannya hilang dan bersiap untuk memangsakan kambing bertubuh singa atau singa bermental kambing.

     Ketika si anak singa cuba melawan serigala itu, sang serigala berjaya merobek wajah anak singa dengan cakarnya. Terjatuh dan mengaduh kesakitan si anak singa. Si ibu kambing cemas dan hairan kerana si anak singa tidak mampu melawan serigala. Bukankah singa raja hutan??? tanpa sedikit belas kasihan, serigala yang jahat itu siap untuk menghabisi nyawa si anak singa. Si ibu kambing yang tidak tega melihat keadaan itu berlaku segera berlari dan menendang si serigala. Maka terpelantinglah serigala itu.Dan pada saat itu, seekor singa dewasa muncul dengan auman yang dahsyat!!!Semua kambing lari ketakutan dan si anak singa juga turut lari dan merapat bersama saudara-saudaranya. Di saat singa dewasa itu ingin menerkam kambing-kambing itu, ia terlihat kelibat si anak singa di tengah-tengah kawanan kambing.Bertempiara n kambing-kambing itu lari begitu juga si anak singa. Singa dewasa itu pelik dan hairan. Ia mengejar anak singa itu dan berkata,"Hai, kamu jangan lari! Kamu anak singa bukan anak kambing! Aku tak akan memangsa anak singa!"Namun anak singa terus berlari. Singa dewasa itu terus mengejar, ia tidak jadi mengejar kawanan kambing itu. Akhirnya anak singa itu tertangkap dalam ketakutan."Jangan bunuh aku, ampuunn!""Kau anak singa, bukan anak kambing. Aku tidak akan membunuh anak singa!"Dengan meronta-ronta si anak singa berkata, "Tidak, aku anak kambing! Tolong lepaskan aku!" Si anak singa berteriak keras tetapi yang keluar bukan auman tetapi embikan, persis seekor kambing.Singa dewasa itu hairan bagaimana mungkin ada singa yang bersuarakan kambing malah bermentalkan kambing. Dengan geram ia menyeret si anak singa ke tepian danau. Ia harus menunjukkan siapa diri si anak singa ini yang sebenar. Di tepian danau yang jernih itu singa dewasa meminta si anak singa melihat wajahnya sendiri dan membandingkan dengan diri singa dewasa. Setelah melihat bayangan dirinya, si anak singa terkejut, "Oh,rupaku seperti dirimu, sama seperti singa, si raja hutan!""Ya, kerana kamu sememangnya seekor singa, bukan anak kambing!", tegas singa dewasa."Jadi aku bukan kambing? Aku adalah seekor singa!""Ya, kamu seekor singa, raja hutan yang berwibawa dan ditakuti oleh seluruh isi hutan! mari, aku ajarkan bagaimana menjadi seekor raja hutan!", kata singa dewasa.Singa dewasa itu mengangkat kepalanya dengan penuh wibawa dan mengaum dengan keras. Anak singa lalu meniru dan mengaum dengan keras persis singa dewasa. Ngaumannya menggentarkan seantero hutan. Serigala jahat yang masih berada disitu terus berlari ketakutan setelah mendengar ngauman si anak singa.Anak singa itu berteriak kemenangan, "Aku adalah seekor singa! raja hutan yang gagah perkasa!

"Nah, apa kaitannya ayat Ali Imran;110 tersebut dengan kisah si anak singa ini??? Fikir-fikirkan. Mungkinkah hidup kita persis si anak singa itu? Sekian lama kita hidup tanpa mengetahui jati diri dan potensi terbaik yang dimiliki? Betapa banyak manusia yang menjalani kehidupan apa adanya, biasa-biasa saja, ala kadar sahaja. Hidup dibelenggu dengan persoalan siapa diri kita sebenarnya. Hidup dalam rasa malas, melangkah dengan keraguan, berfikir tanpa keyakinan. Hidup tanpa semangat, tanpa kekuatan nyawa terbaik yang dimiliki ini.Apabila ditanya,"Siapa diri kamu?""Bagaimana kamu menjalani hidupmu?""Apakah prinsip hidupmu?"Seringkali jawapannya meragukan, tiada keyakinan, malah ada juga yang menjawab ENTAH...jawapan sebegini melambangkan bahawa mereka belum mengenal diri mereka, tidak tahu bagaimana menjalani hidup mereka yang sebenarnya. Bisa jadi mereka sebenarnya 'seekor singa' tetapi tidak tahu bahawa mereka ini 'seekor singa'. Malah menganggap diri mereka 'seekor kambing'.Inilah gaya hidup ummat islam kini, ummat terbaik yang dikurniakan Allah.Kenapa tidak berubah? kerana mereka tidak mahu berubah...Kenapa tidak mahu berubah? kerana mereka tidak tahu mereka mesti berubah, bahkan mereka tidak tahu bagaimana untuk berubah. Kehidupan mereka sudah terbiasa dengan hidup pasrah, hidup seperti yang diwariskan turun temurun. Islam tenggelam dalam bangsa lain sama seperti si anak singa yang tenggelam dalam kawanan kambing padahal...Ummat ini adalah ummat yang besar! Ummat yang persis seekor singa dewasa yang memiliki kekuatan dahsyat.

     Andai singa diibarat raja hutan, maka selayaknya kita ummat islam menjadi penguasa belantara dunia!!!Marilah kita hayati diri kita seperti seekor singa. Allah telah memberikan kurniaan kepada kita sebagai ummat terbaik di muka bumi. Marilah kita bermentalkan ummat terbaik bukan 
yang terkebelakang. Renung-renungkan coretan 'hijrah' dalam diri kita. Sudah terlaksanakah 'hijrah' itu? Adakah terus-terusan kita ingin menganggap diri seperti 'seekor kambing' sedangkan diri kita ibarat 'seekor singa'. Bermentalkanlah ummat terbaik untuk menjadi ummat terbaik, penguasa belantara dunia!!!

Our family.



ENcik S,
Sebuah perkongsian,
Kenali Diri Sendiri.