Tuesday, August 13, 2013

Sedih melihat masyarakat sekarang.

Sungguh syawal tak sangat. Di manakah nilai kemanusiaan dalam diri kita? Adakah dunia semakin di penghujungnya.. Sejak kebelakangan ini kita sering diberikan dengan berita-berita yang tidak enak seperti kejadian tembak, rompak, bunuh dan yang terbaru mengenai satu video yang diupload di laman sosial mengenai seorang suami yang memukul isterinya di dalam lif di depan anak-anak mereka. Diberitakan video itu di oleh adik mangsa. Boleh merujuk kepada FB Mohd Yunus AR. Jenayah-jenayah membelum tidak meragut nilai kemanusia dalam diri syawal. Tetapi apabila berkaitan dengan wanita. Hati yang mudah menjadi sayu. Manakan tidak, syawal lahir di muka bumi ini pun melalui seorang serikandi wanita yang mempertaruhkan nyawa untuk melahirkan syawal agar dapat hidup di muka bumi ini. Secara umunnya, memeng perangai wanita ini memyebabkan kita marah. Akan tetapi perlukah kita perlu melepaskan kemarahan kepada mereka? Mesti ada jalan lain yang telah rasulullah ajarkan kepada kita. Ada langkah-langkahnya, andai kita yang beragama islam dan mengaku umatnya. Megapakah kita tidak mengikut segala apa yang disampaikannya? Sebagai contoh untuk menasihati isteri yang degil kita perlu lakukan dengan beberapa langkah sebelum sampai tahap memukul. Yang pertama, nasihatkan isteri dahulu, cuba berkali-kali dan jangan putus asa serta berdoa kepada Allah agar dia berubah. Kedua, jika tidak mendengar juga asingkan tempat tidur dengan isteri sebagai memberi pengajaran. Mudah kan? kenapa perlu memukul? kalau hendak mendidik mereka atau memeberi nasihat? Jika semua ini dilakukan dan isteri itu masih degil dan tidak mahu mendengar kata. Memukul adalah jalan yang terakhir selain berpisah. Kerana pepisahan itu sangat tidak disukai oleh Allah swt. Mudah ka? kita hidup di dunia pun ada undang-undang betul tak? kita yang ciptakan jalan raya dan kita juga yang menciptakan undang. Maka, samalah dengan pencipta kita Dia yang meciptakan kita, dan dia telah ajarkan kepada kita langkah-langkah untuk menjalani kehidupan di dunia ini. Betul tak?

Lelaki, memang satu seorang lelaki. Tetapi syawal pantang dengan lelaki yang tidak reti untuk menghormati mereka. Sudah menjadi fitrah wanita ini memang menanoyyingkan. Tapi tak disebakkan itu kita kena atau mesti pukul mereka? Tidakkah kita terfikirkan betapa susahnya mereka mengandungkan anak kita? mempetaruhkan nyawa untuk melahirkan anak kita? membesarkan anak kita? menghabiskan separuh daripada hidupkan untuk menjaga anak kita? tidak anda sebagai lelaki tidak melihat semua itu? kalau anda buta sekali pun. Syawal merayu, hargailah perasaan wanita. Anggap wanita sabagai ibu anda. Sanggupkan anda melakukan benda itu kepada ibu anda? 

Sebenarnya syawal sedih melihat kejadian tersebut. Anda sebagai suami memang tak patut melakukan sedemikian di tempat umum ataupun di rumah. Islam tidak mengajar kita untuk memukul isteri dengan sedemikian rupa. Walaupun mungkin isteri itu ada membuat kesalahan, tak perlu untuk membelasah di kepala, badan dan ditumbuk dan akhirnya diterajang hingga keluar lif. Syawal berharap sangat lelaki ini perlu diadili. Meskipun isterinya mungkin ada melakukan kesalahan namun perbuatannya memang tak dapat dimaafkan oleh masyarat. Kemanakah hilangnya nilai kemanusia wahai lelaki? ada satu sumber yang menyatakan bahawa lelaki ini tidak dapat diambilkan tidakkan walaupun adiknya telah mebuat report polis disebabkan mangsa tidak mengalami kecederaab kekel? Undang-undang manusia yang tiada sempurna. Namun kecederaan di hati siapa yang tahu? 

Masyarakat sekarang.. bertuhankan undang-undang dunia. Al Quran dan Hadis dipinggirkan.



Assalamualaikum..